Mengenal Sistem Air Conditioning Indonesia

Posted on Updated on

Air Conditioning IndonesiaSistem Air Conditioning Indonesia atau kata lain sistem tata udara yang mengatur sirkulasi udara yang ada pada suatu ruangan atau bangunan Untuk mencapai kenyamanan, kesehatan dan kesegaran hidup. Biasanya sistem tata air conditioning ini sangat diperlukan dan dibutuhkan untuk setiap rumah tinggal bahkan untuk berbagai jenis bangunan yang bertingkat bertingkat. Apalagi bangunan dan rumah yang berada pada daerah yang mempunyai iklim tropis ditambah dengan udara yang panas dan sekaligus memiliki tingkat kelembaban tinggi. Untuk itu sistem air conditioning dipercaya dan diyakini sebagai sebuah usaha untuk mendapatkan udara segar baik udara segar dari alam dan aliran udaran buatan. Udara yang nyaman mempunyai kecepatan tidak boleh lebih dari 5 km/jam dengan suhu/ temperatur kurang dari 30°C dan banyak mengandung O2.

Untuk setiap daerah yang ada di Indonesia ini, kebanyakan kurang mampu untuk memberikan kenyamanan karena suhu udaranya yang panas sampai-sampai mencapai suhu mulai dari 23 -34°C. Udara ini bercampur dengan berbagai jenis kotoran, berdebu, dan berasap yang diakibatkan tingakt polusi yang sangat tinggi dari banyaknya kendaraan yang setiap hari beroperasi, sehingga itu menyebabkan udara makin tercemar. Tidak hanya itu kondisi cuaca dan angin tidak menentu, khususnya pada bangunan tinggi dimana angin mempunyai kecepatan tinggi ini sehingga ini akan menyebabkan sistem sirkulasi udara tidak berjalan dengan baik. Karena keadaan alam yang demikian, maka diperlukan suatu cara untuk mendapatkan kenyamanan dengan menggunakan alat penyegaran udara (air conditioner).

Nah, adanya sistem tata udara atau air conditioning ini akan memberikan fungsi dan manfaat untuk menciptakan udara yang sejuk dan pasti akan membuat kita akan semakin nyaman. Dan demikian secara umum sistem tata udara berfungsi mempertahankan kondisi udara baik suhu maupun kelembaban agar udara terasa lebih nyaman. Nah, diantara manfaat dana fungsi dari sistem tata udara atau air conditioning antara lain :

  • Mengatur suhu udara 
  • Mengatur sirkulasi udara 
  • Mengatur kelembaban (humidity) udara 
  • Mengatur kebersihan udara

Pengkondisian udara adalah perlakuan terhadap udara untuk mengatur suhu, kelembaban, kebersihan dan pendistribusiannya secara serentak guna mencapai kondisi nyaman yang diperlukan oleh orang yang berada di dalam suatu ruangan. Atau dapat didefinisikan suatu proses mendinginkan udara sehingga mencapai temperatur dan kelembaban yang ideal. Sistem pengkondisian udara atau air conditioning pada umumnya dibagi menjadi dua golongan utama :

  • Pengkondisian udara untuk kenyamanan kerja
  • Pengkondisian udara untuk industri

Sistem pengkondisian udara untuk industri dirancang untuk memperoleh suhu, kelembaban dan distribusi udara yang sesuai dengan yang dipersyaratkan oleh proses serta peralatan yang dipergunakan di dalam ruangan. Dengan adanya pengkondisian udara ini, diharapkan udara menjadi segar sehingga karyawan dapat bekerja dengan baik, pasien di rumah sakit menjadi lebih nyaman dan penghuni rumah tinggal menjadi nyaman.

Komponen yang dibutuhkan oleh sebuah sistem pengkondisian udara pada umumnya adalah :

  1. sistem pembangkit kalor, mesin refrigerasi, menara pendingin dan ketel uap.
  2. sistem pipa, misalkan pipa air dan pipa refrigerasi dan pompa.
  3. pengkondisian udara, yaitu dengan menggunakan saringan udara, pendingin udara, pemanas udara dan pelembab udara.
  4. sistem saluran udara, seperti kipas dan saluran udara.

Ada beberapa komponen AC atau alat penyejuk udara yang kesemuanya dilalui sirkulasi udara, antara lain :

  1. Fan (kipas udara) menggerakkan udara dari atau ke dalam ruangan. Udara yang dialirkan fan dapat berupa udara luar, udara ruangan atau gabungan dari udara luar dan udara ruangan. Jumlah aliran udara dan kecepatan udara harus diatur, agar memperoleh sirkulasi udara yang baik
  2. Supply Duct (saluran udara keluar): untuk saluran udara dingin dari fan ke dalam ruangan
  3. Supply out let (lubang keluar): untuk megatur arah aliran udara dari fan, sehingga udara terdistribusi ke seluruh ruangan. Untuk kenyamanan, jumlah out let turut menentukan
  4. Ruangan yang didinginkan: ruangan harus tertutup, sehingga udara dingin dalam ruangan tidak terbuang keluar dan udara luar tidak masuk ke dalam ruangan.

Prinsip pengkondisian udara adalah kondisi udara dalam ruangan dapat dalam keadaan sangat dingin, panas, lembab, kering, kecepatan udara tinggi atau tidak ada gerakan udara. Udara dingin digerakkan oleh Fan masuk reducting (saluran udara) dan melalui out let (lubang keluar) udara masuk ke dalam ruangan. Udara dari dalam ruangan kembali ke return out let (grile/ lubang isap) masuk ke ducting return (saluran kembali) dan melalui filter untuk pembersihan udara masuk melewati celah-celah/ permukaan coil evaporator (koil pendinginan) dan kembali digerakkan Fan (kipas udara).

Semoga artikel ini membantu untuk mengenal dan memahami lebih jauh tentang sistem air conditioning. Dan semakin sadar mengapa sirkulasi udara dengan sistem tata udara ini sangat amat dibutuhkan untuk menciptakan udara yang segar dan nyaman. apuy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s